Beritau Digital Media

Loading...

Beritau Digital Media

Register

News - September 20, 2023

Mantan politisi Inggris mengatakan pertukaran kripto memberikan tekanan padanya

Mantan ketua FCA mengklaim dia menghadapi “tekanan politik” untuk menyambut perusahaan kripto, yang sekarang sedang diselidiki secara kriminal oleh otoritas AS.

Charles Randall, mantan ketua Otoritas Perilaku Keuangan Inggris (FCA), mengatakan dia berada di bawah “tekanan politik” ketika dia harus memutuskan apakah dia harus memberikan lampu hijau kepada beberapa perusahaan kripto untuk beroperasi di Inggris.

Menurut laporan The Guardian, Randall mengatakan dalam pidatonya di sebuah konferensi yang diadakan di London bahwa Departemen Kehakiman AS sedang menyelidiki perusahaan kripto tersebut.

“Dalam konteks kripto, dalam pengalaman saya sebagai ketua FCA, ada banyak tekanan politik untuk menyambut perusahaan, beberapa di antaranya kini sedang diselidiki secara kriminal oleh Departemen Kehakiman AS. Dan semua bukti yang kami miliki di FCA menunjukkan bahwa itu bukanlah ide yang bagus.

Charles Randall

Meskipun mantan ketua FCA tidak menyebutkan nama perusahaan yang bersangkutan, laporan tersebut menunjukkan bahwa pertukaran kripto FTX dan Binance yang sekarang bangkrut tidak diizinkan untuk menawarkan layanan mereka di Inggris.

Pada bulan Desember 2022, otoritas AS mendakwa pendiri FTX yang dipermalukan, Sam Bankman-Fried, dengan konspirasi untuk melakukan penipuan kawat dan pelanggaran keuangan lainnya. Pada Februari 2023, Bankman-Fried didakwa dengan empat tuntutan pidana baru terkait kontribusi politik ilegal.

Binance, pada gilirannya, menghadapi perselisihan hukum dengan Komisi Sekuritas dan Bursa AS (SEC) mengenai bisnisnya di negara tersebut. Pada bulan Juni 2023, SEC menggugat bursa kripto dan pendirinya, Changpeng Zhao, karena diduga “melanggar beberapa undang-undang sekuritas federal” dan salah mengartikan pengawasannya terhadap platform Binance.US.

Seperti yang dilaporkan Crypto.news pada Januari 2023, hampir 85% perusahaan kripto yang mengajukan lisensi ke FCA gagal memenuhi standar minimumnya. Pengawas keuangan mengungkapkan bahwa sebagian besar aplikasi perusahaan kripto ditemukan memiliki “standar yang buruk”, dengan hanya 5% yang berhasil melalui proses penilaian awal.

FCA juga mencatat bahwa banyak personel kunci perusahaan “tidak memiliki pengetahuan, keterampilan, dan pengalaman yang sesuai untuk menjalankan peran mereka dan mengendalikan risiko secara efektif.”

Ikuti kami di Google Berita